Breaking News

Penyebab Utama Gagal Tembus SBMPTN?

Penyebab Utama Gagal Tembus SBMPTN?

Kali ini gue akan bahas topik yang lumayan seru, terutama buat lo yang lagi duduk di bangku kelas 12 dan alumni yang mau ikut ujian UTBK tahun ini. Buat yang lagi di kelas 10 dan 11 juga boleh nyimak, karena menurut gua bahasan artikel kali ini penting banget. Oke, buat yang lagi kelas 12, gua paham banget deh kekhawatiran lo yang lagi pada galau mikirin masa depan, ce’ilee~ Dari mulai pusing ngambil kuliah dimana lah, ambil jurusan apa, dan sebagainya… tapi dari sekian banyak masalah, gua punya dugaan kuat kalo momok yang sebenernya paling menghantui lo adalah kegagalan kalo sampe ga bisa masuk Universitas yang lo inginkan, iya ga? Ngaku deh! 😛

Nah, karena SNMPTN bentar lagi udh mau deket, mungkin sisa jalur masuk universitas impian lo sekarang tinggal UTBK dan Ujian Mandiri. Dari kedua jalur yang ada, tulisan gua kali ini akan berfokus buat ngebahas tentang strategi buat bertempur di Ujian UTBK. Lo masih punya banyak waktu untuk mempersiapkan diri, otak, dan juga mental lo untuk menghadapi pertempuran yang sesungguhnya di bulan Juli nanti. Oke sekarang, kita langsung bahas aja, apa sih sebenernya yang jadi penyebab seseorang tuh bisa gagal lolos tembus SBMPTN.

Berita dan Informasi SBMPTN Tahun 2022, berikut dibawah ini :

PENYEBAB 1: TERLALU BERHARAP SAMA JALUR SNMPTN

Buat yang kelas 12 dan alumni tentunya SNMPTN udah ga relevan. Tapi buat yang duduk di kelas 10 dan 11, lo jadi tahu lebih dulu kalau lo ga boleh terlalu mengharapkan lolos PTN lewat SNMPTN. Terlalu berharap ke SNMPTN bisa bikin lo jadi kendor belajarnya. Apalagi kalau nilai rapor lo bagus pakai banget. Jadi, buat yang masih duduk di kelas 10 dan 11, camkan baik-baik ke diri lo buat ga terlalu berharap ke SNMPTN. Meski ga terlalu berharap, bukan berarti lo bisa belajar asal-asalan. Justru lo masih punya waktu buat bagusin nilai rapor lo buat modal SNMPTN nanti. Tetap mencoba meski engga berharap gitu.

Ngomong-ngomong soal peluang, berikut di bawah ini adalah persentase kelulusan SNMPTN skala nasional dari tahun 2017-2019:

Kebayang gak sih lo betapa paniknya setengah juta manusia itu kalo waktu pengumuman SNMPTN mereka belum mempersiapkan apa-apa untuk ujian UTBK? Jangan sampai lo menjadi salah satu di antara mereka yang gak lolos SNMPTN terus amit-amit persiapannya gak mateng untuk siap tempur di saringan SBMPTN. Terkait Kesalahan umum anak-anak kelas 12 yang terlalu ngarep dengan jalur SNMPTN, sampai menyebabkan mereka ogah-ogahan belajar SBMPTN.

Dalam waktu 3 bulan ke depan, tembus/nggaknya lo di SBMPTN mungkin bisa jadi adalah masalah terbesar dan (mungkin) yang paling berat yang harus lo hadepin dalam hidup lo – dan mungkin hal ini bahkan udah terus menghantui pikiran lo dari awal tahun ajaran. Oke first of all, sebenernya stress itu bagus-bagus aja kalo lo jadiin stress itu pemicu supaya lo bisa menyelesaikan masalah lo, yang jadi masalah itu kalo sampe lo larut dalam stress tapi nggak mulai bertindak strategis buat menghadapinya. Nah sekarang, kunci dari nyelesain masalah apapun yang pertama adalah identifikasi dulu masalahnya. Sekarang gua coba tanya deh.. sejauh mana sih lo udah explore dan mengenal masalah yang yang akan lo hadepin buat nembus SBMPTN. Sekarang, coba  jawab jujur empat pertanyaan gua ini ke diri lo sendiri aja :

Sejauh ini seberapa besar lo tau tentang tingkat kesulitan soal-soal UTBK?

Sejauh mana lo tau kondisi persaingan yang akan lo hadepin buat bisa tembus di PTN atau jurusan yang lo inginkan?

Sejauh mana lo tau seberapa banyak bahan/materi yang perlu lo pelajari sampe lo bener-bener siap tempur buat SBMPTN?

Seberapa banyak waktu yang tersisa dan sejauh mana rencana lo untuk mengisi waktu itu buat belajar?

Kalo ada di antara lo yang masih bingung buat ngejawab 4 pertanyaan gua di atas, berarti lo layak buat mulai khawatir karena lo sampe sekarang belum bener-bener tau kondisi battlefield yang akan lo hadepin. Oke, buat lo yang belum terlalu paham battlefield yang akan lo hadepin, gua bantu buat kupas satu per satu.

PENYEBAB 2: LO GA TAU TINGKAT KESULITAN SOAL SBMPTN

Oke, gua nggak akan berpanjang-panjang di sini; jadi, gua langsung aja kasih bocoran kalo tingkat kesulitan soal UTBK itu cenderung jauh lebih sulit daripada apa yang akan lo hadepin di Ujian Nasional. Kok bisa lebih sulit? Sebelum ngejawab pertanyaan itu, lo harus paham dulu kalo UN dan UTBK adalah 2 ujian yang sangat berbeda. UN adalah ujian yang bersifat evaluasi, yang tujuannya adalah mengevaluasi sejauh mana lo menguasai materi pelajaran SMA sehingga layak lulus dari jenjang pendidikan SMA. Sedangkan UTBK adalah ujian seleksi, yang tugasnya adalah menyeleksi calon mahasiswa mana yang layak buat berkuliah di perguruan tinggi tersebut. Nah dari sini, jelas banget kalo universitas berkepentingan untuk menyaring calon mahasiswa dari sekian puluh ribu peminat menjadi hanya beberapa ratus orang yang diterima di jurusan universitas yang bersangkutan. Nah coba lo lihat jumlah calon mahasiswa yang coba daftar SBMPTN dari 2017-2019?

Gua harap data simple kayak gitu lumayan ngebuka mata lo sama kondisi persaingan yang lo akan hadapi. Artinya, peluang lo sebetulnya lumayan gede untuk bisa sampai gak lolos SBMPTN, apalagi kalo persiapan lo gak mateng.

PENYEBAB 3: LO GAK TAU KONDISI PERSAINGAN JURUSAN

Oke, setelah lo memahami bahwa kualitas soal UTBK ini cenderung lebih sulit daripada UN apalagi soal ulangan harian karena memang tujuannya untuk menyaring calon mahasiswa yang layak buat masuk PTN – artinya lo akan dihadapkan pada kondisi persaingan yang cukup ketat dengan seluruh calon mahasiswa dari seluruh Indonesia. Nah, sekarang pertanyaannya – sejauh mana kondisi persaingannya? Jawabannya tergantung dua hal. Pertama jurusan apa dulu nih yang lo pilih? Peminat setiap jurusan di universitas kan beragam, artinya persentase lo buat masuk juga beda. Kedua, adalah seberapa siap lo buat bersaing dengan calon mahasiswa lain. Gua kasih beberapa contoh aja yah kondisi persaingan SBMPTN berdasarkan data yang gua dapetin..

Untuk Jurusan Pendidikan Dokter UI ada 852 peminat pada tahun 2019 dengan daya tampung (untuk jalur SBMPTN tahun 2019) sebanyak 54 kursi. Jadi persentase penerimaan adalah 8,45%

Untuk Jurusan Ekonomi Manajemen UI ada 786 peminat pada tahun 2019 dengan daya tampung (untuk jalur SBMPTN tahun 2019) sebanyak 54 kursi. Jadi persentase penerimaan adalah 10,69%

Untuk Jurusan STEI ITB ada 1.478 peminat pada tahun 2019 dengan daya tampung (untuk jalur SBMPTN tahun 2019) sebanyak 168 kursi. Jadi persentase penerimaan adalah  11,37%

Nah, sekarang kebayang kan gimana ketatnya buat tembus SBMPTN. Buat yang penasaran sama kondisi persaingan buat masuk UI, lo bisa cek website resmi UI, disitu ada pemetaan lengkap kondisi persaingan seluruh jalur masuk pada setiap jurusan di Universitas Indonesia. Nah, gua saranin banget lo juga coba explore pemetaan persaingan di PTN lain yang lo minati. Nggak susah kok kalo lo coba niat nyari dengan google. Dengan lo tau kondisi persaingan yang sebenernya, lo bisa lebih bijak buat menentukan pemilihan jurusan yang sesuai dengan kesiapan lo. Tapi ini bukan berarti gua ngajarin lo buat masuk jurusan non-favorit yah.. Biar gimana, lo tetep harus nyoba ke jurusan yang emang bener jadi minat lo buat belajar disana, terlepas itu jurusan favorit atau bukan.

PENYEBAB 4: LO GA TAU BERAPA BANYAK BAHAN MATERI YANG PERLU LO PELAJARI

“Seberapa Banyak Bahan/Materi Yang Perlu Lo Pelajari Sampe Lo Bener-Bener Siap Tempur Buat UTBK?”

Akibat adanya pendemi COVID-19, panitia UTBK (LTMPT) melakukan perubahan nih dalam pelaksanaan UTBK 2020. Selain tanggalnya diundur dari yang awalnya April ke Juli, materi yang diujikan pun mengalami perubahan. Jika di tahun-tahun sebelumnya lo bakal nemuin TPS (dulu disebut TPA) dan TPA (mata pelajaran jurusan), tahun ini yang diujikan ‘cuma’ TPS.

Lo punya waktu buat ikutan UTBK selama seminggu dari mulai 5 Juli sampai 12 Juli 2020 dan ada 4 ujian dalam sehari. Sekarang saatnya menelaah materi yang bakal lo temui saat UTBK nanti.

Tes Potensi Skolastik (TPS)

Seriously, banyak peserta UTBK yang mungkin masih ngeremehin materi TPS alias belajarnya cuma setengah-setengah (bahkan ada juga yang gak belajar sama sekali), terus akhirnya nyesel karena point mereka justru ancur berantakan di materi yang harusnya bisa jadi ‘lumbung nilai’. Masalahnya, banyak peserta UTBK yang ngeremehin TPS & jarang latihan soal/try out. Akibatnya waktu ujian hari-H: banyak kena jebakan soal, gak teliti baca soal, gak taktis waktu jawab soal, kelamaan ngulik soal tanpa nyadar kalo waktu yang dikasih dikit banget, banyak soal yang gampang tapi gak kesentuh karena udah waktunya keburu udah selesai, dsb. Okay, intinya sih jangan sampai lo kepeleset di materi yang harusnya bisa jadi kesempatan bagus buat lo untuk mendulang point sebanyak-banyak.

PENYEBAB 5: LO GAK MERENCANAKAN PERSIAPAN BELAJAR DARI JAUH-JAUH HARI

“Seberapa Banyak Waktu Yang Tersisa &  Sejauh Mana Rencana Lo Untuk Mengisi Waktu Itu Buat Belajar?”

Oke, setelah gua bahas tentang seberapa banyak bahan materi yang perlu lo pelajari,  pertama-tama sebelum lo mulai belajar, lo harus sadari dulu seberapa banyak waktu yang lo punya buat ngejar bahan materi SBMPTN.

Di website resmi pemerintah saat ini, kita bisa mengetahui kalo pelaksanaan UTBK untuk SBMPTN itu jatuh pada 17-23 Mei 2022. Setiap harinya bakal ada 4 ujian dan ada waktu seminggu waktu pelaksanaan.

Juni 2022?? Ah, masih lama donk… masih 6 bulanan lagi coy! Eit tunggu dulu.. emang UTBK tahun ini masih lama banget terutama setelah diundur sama panitia, tapi lo harus sadar juga – seberapa banyak bahan yang perlu lo pelajari seperti yang gua bahas di atas. Lo pikir bahan buat belajar UTBK dengan bahan sebanyak itu dan persaingan seketat itu bisa lo kejar apa dalam waktu 3-4 bulan doank?

Nah sekarang nih, buat lo semua yang baca tulisan ini di bulan April 2022, artinya lo masih punya cukup waktu untuk berpikir, menentukan, dan juga memperjuangkan masa depan dunia perkuliahan lo 4 tahun ke depan. So, syukurilah waktu yang tersisa dan manfaatkan itu dengan baik. Buat lo yang masih punya kesulitan buat manfaatin waktu dengan efektif, coba lo baca juga tulisan gua sebelumnya tentang gimana cara manfaatin waktu secara optimal.

Oke, gua coba rangkum dikit dari apa yang gua tulis di atas yah..

  • Pertama, SNMPTN udah lewat dan saatnya move on,
  • Kedua, ketahui tingkat kesulitan soal UTBK dari awal,
  • Ketiga, kenali iklim persaingan yang mau lo hadapi
  • Keempat, coba lo explore sebanyak apa bahan materi yang perlu lo pelajari
  • Kelima, sadari seberapa banyak waktu yang tersisa dan coba mulai buat time-management sehingga materi yang lo perlu pelajari itu bisa sempet lo pelajarin semua dengan waktu yang ada.

Sedikit tips dari gua aja, khusus buat lo yang bertekad buat bisa bersaing masuk universitas impian lo, entah itu UTBK, SIMAK UI, UTUL UGM, dan Ujian Mandiri lainnya… gua saranin manfaatin waktu yang panjang ini buat mempersiapkan diri sebaik-baiknya.

Masih ada 3 Bulan Buat Persiapan!

But-why-memeYup, serius deh.. Gua bener-bener saranin supaya lo manfaatin keadaan saat ini buat mempersiapkan diri ngadepin UTBK. Lo punya kelebihan yang ga dipunyai sama senior-senior lo terdahulu. Di tahun-tahun sebelumnya, biasanya lo bakal cuma punya waktu sekitar 2 atau 3 minggu buat persiapan UTBK setelah beres UN. Tahun ini beda. Lo ga ketemu UN dan punya waktu banyak banget buat nyiapin diri. Terlebih lagi materi tahun ini yang diujikan TPS tanpa TPA. Lo jadi bisa lebih fokus sama satu materi itu aja. Ya sesekali santai bolehlah tapi jangan sampai jadi lengah yaa.

Selain artikel tentang SBMPTN di atas, kamu juga bisa cek beberapa artikel tentang SBMPTN pada postingan berikut ini:

About Muhammad

Check Also

Cara Mengisi Jarak Dari Pusat Kota KIP Kuliah

Cara Mengisi Jarak Dari Pusat Kota KIP Kuliah [Terupdate] Salah satu isian dalam menu rencana …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!