Breaking News

Carilah melalui beberapa literatur tentang orang-orang yang sukses dalam hidupnya

Questions and Answer Keys for Islamic Religious Education and Character Class 10 2013 Revised 2017 Curriculum Activity 2 search through some literature about people who are successful in their lives Page 67 Chapter 5 (Implementing the Struggle of the Prophet Muhammad in Mecca) ~ Assalamualikum semuanya, kembali lagi bersama laguasyik.com. Pada kali ini saya akan memberi tahu kalian semua tentang Soal dan Kunci Jawaban Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti Kelas 10 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Aktivitas 2 carilah melalui beberapa literatur tentang orang-orang yang sukses dalam hidupnya Halaman 67 Bab 5 (Meneladani Perjuangan Rasulullah saw di Mekah) kepada para siswa/siswi yang melihat artikel ini. Yuk, kita langsung saja ke soal dan jawabannya. ~

Aktivitas 2

Setelah membaca wacana di atas, carilah melalui beberapa literatur tentang orang-orang yang sukses dalam hidupnya. Orang-orang tersebut dapat dari kalangan sahabat Nabi saw. atau generasi berikutnya hingga orang-orang yang masih hidup saat ini. Usahakan satu dengan yang lainnya berbeda tokohnya.

  • Nabi Muhammad SAW

Manusia Paling Berpengaruh Sepanjang Sejarah Manusia. Penyebar agama Islam, penguasa Arabia, mempunyai karir politik dan keagamaan yang luar biasa, namun tetap seimbang dan serasi, mengakibatkan Nabi Muhammad memiliki banyak pengikut, dan juga menjadi panutan seluruh masyarakat dunia hingga saat ini. Muhammad bin ‘Abdullāh atau Nabi. Muhammad SAW adalah pembawa ajaran Islam, dan diyakini oleh umat Muslim sebagai nabi Allah (Rasul) yang terakhir. Menurut biografi tradisional Muslimnya, ia lahir diperkirakan sekitar 20 April 570/ 571, di Mekkah dan wafat pada 8 Juni 632 di Madinah. Kedua kota tersebut terletak di daerah Hejaz atau Arab Saudi saat ini. Michael H. Hart, dalam bukunya The 100, menetapkan Muhammad sebagai tokoh paling berpengaruh sepanjang sejarah manusia. Menurut Hart, Muhammad adalah satu-satunya orang yang berhasil meraih keberhasilan luar biasa baik dalam hal agama maupun hal duniawi. Dia memimpin bangsa yang awalnya terbelakang dan terpecah belah, menjadi bangsa maju yang bahkan sanggup mengalahkan pasukan Romawi di medan pertempuran. Muhammad” dalam bahasa Arab berarti “dia yang terpuji”. Muslim mempercayai bahwa ajaran Islam yang dibawa oleh Muhammad adalah penyempurnaan dari agama-agama yang dibawa oleh nabi-nabi sebelumnya. Selain itu di dalam Al-Qur’an, Surah As-Saff (QS 61:6) menyebut Muhammad dengan nama “Ahmad” (أحمد), yang dalam bahasa Arab juga berarti “terpuji”. Sebelum masa kenabian, Muhammad mendapatkan dua julukan dari para kaum Quraisy yaitu Al-Amin yang artinya “orang yang dapat dipercaya” dan As-Saadiq yang artinya “yang benar”. Setelah masa kenabian para sahabatnya memanggilnya dengan gelar Rasul Allāh (رسول الله), kemudian menambahkan kalimat Shalallaahu ‘Alayhi Wasallam (صلى الله عليه و سلم, yang berarti “semoga Allah memberi kebahagiaan dan keselamatan kepadanya”; sering disingkat “S.A.W” atau “SAW”) setelah namanya

  • Nusayba bint Ka’b Al-Ansariyah (630-690 M)

Dialah salah satu pejuang muslimah pertama yang telah ikut berperang di sisi Rasulullah Muhammad SAW dalam membela panji-panji Islam pada awal penyebarannya. Ia hidup di masa Rasulullah di Madinah, dan terlibat dalam Perang Uhud, Perang Hunain, Perang Yamama, dan Perjanjian Hudaibiyah.

Ia berjuang di sisi Muhammad bersama suami dan kedua anaknya. Setiap kali bahaya mengancam Muhammad, ia selalu ada untuk melindungi. Sebuah catatan menyebutkan sebuah kisah di Perang Uhud di mana Nusayba sendiri bercerita, “Suatu ketika pasukan meninggalkan Rasul tidak terlindungi. Hanya sedikit yang bertahan, tak lebih dari sepuluh orang. Aku bersama suami dan anakku termasuk yang masih bertahan dan berjuang bersama Rasul.”

Dalam buku The Scimitar and the Veil (Hidden Spring, 2004) halaman 214, penulis mengutip pernyataan Muhammad, yang menyinggung nama Nusayba. “Dalam Perang Uhud, ke manapun aku memandang, aku melihat dia berjuang untukku.”

Dikenal dengan nama Umm Omara, wanita ini juga dianggap sebagai pejuang hak asasi wanita pertama. Dikisahkan Umm Omara bertanya kepada Rasulullah, “Kenapa Allah hanya menyebut laki-laki (dalam alquran)?” Kemudian turun Surat Al Ahzab, dan pada ayat 35 dijelaskan persamaan antara laki-laki dan wanita dalam hal amal saleh dan balasan masing-masingnya.

  • Umar bin al-Khattab

Khalifah Ar-Rasyidin kedua, memperluas Daulah Khilafah Islamiyah. Penerus cita-cita Nabi Muhammad SAW.  Umar bin Khattab bin Nafiel bin Abdul Uzza atau lebih dikenal dengan Umar bin Khattab adalah salah seorang sahabat Nabi Muhammad yang juga adalah khalifah kedua Islam (634-644). Umar juga merupakan satu diantara empat orang Khalifah yang digolongkan sebagai Khalifah yang diberi petunjuk atau Khulafaur Rasyidin. Umar dilahirkan di kota Mekkah dari suku Bani Adi, salah satu rumpun suku Quraisy, suku terbesar di kota Mekkah saat itu. Ayahnya bernama Khattab bin Nufail Al Shimh Al Quraisyi dan ibunya Hantamah binti Hasyim. Umar memiliki julukan yang diberikan oleh Muhammad yaitu Al-Faruk yang berarti orang yang bisa memisahkan antara kebenaran dan kebatilan. Keluarga Umar tergolong dalam keluarga kelas menengah, ia bisa membaca dan menulis, yang pada masa itu merupakan sesuatu yang langka. Umar juga dikenal karena fisiknya yang kuat dimana ia menjadi juara gulat di Mekkah. Sebelum memeluk Islam, Umar adalah orang yang sangat disegani dan dihormati oleh penduduk Mekkah, sebagaimana tradisi yang dijalankan oleh kaum jahiliyah Mekkah saat itu, Umar juga mengubur putrinya hidup-hidup sebagai bagian dari pelaksanaan adat Mekkah yang masih barbar. Setelah memeluk Islam di bawah Muhammad, Umar dikabarkan menyesali perbuatannya dan menyadari kebodohannya saat itu sebagaimana diriwayatkan dalam satu hadits “Aku menangis ketika menggali kubur untuk putriku. Dia maju dan kemudian menyisir janggutku”. Umar juga dikenal sebagai seorang peminum berat, beberapa catatan mengatakan bahwa pada masa pra-Islam, Umar suka meminum anggur. Setelah menjadi seorang Muslim, ia tidak menyentuh alkohol sama sekali, meskipun belum diturunkan larangan meminum khamar (yang memabukkan) secara tegas. Pada masa Abu Bakar menjabat sebagai khalifah, Umar merupakan salah satu penasehat kepalanya. Ssetelah meninggalnya Abu Bakar pada tahun 634, Umar ditunjuk untuk menggantikan Abu Bakar sebagai khalifah kedua dalam sejarah Islam. Selama pemerintahan Umar, kekuasaan Islam tumbuh dengan sangat pesat. Islam mengambil alih Mesopotamia dan sebagian Persia dari tangan dinasti Sassanid dari Persia (yang mengakhiri masa kekaisaran sassanid) serta mengambil alih Mesir, Palestina, Syria, Afrika Utara dan Armenia dari kekaisaran Romawi (Byzantium). Saat itu ada dua negara adi daya yaitu Persia dan Romawi. Namun keduanya telah ditaklukkan oleh kekhalifahan Islam dibawah pimpinan Umar. Sejarah mencatat banyak pertempuran besar yang menjadi awal penaklukan ini. Pada pertempuran Yarmuk, yang terjadi di dekat Damaskus pada tahun 636, 20 ribu pasukan Islam mengalahkan pasukan Romawi yang mencapai 70 ribu dan mengakhiri kekuasaan Romawi di Asia Kecil bagian selatan. Pasukan Islam lainnya dalam jumlah kecil mendapatkan kemenangan atas pasukan Persia dalam jumlah yang lebih besar pada pertempuran Qadisiyyah (th 636), di dekat sungai Eufrat. Pada pertempuran itu, jenderal pasukan Islam yakni Sa`ad bin Abi Waqqas mengalahkan pasukan Sassanid dan berhasil membunuh jenderal Persia yang terkenal, Rustam Farrukhzad. Pada tahun 637, setelah pengepungan yang lama terhadap Yerusalem, pasukan Islam akhirnya mengambil alih kota tersebut. Umar diberikan kunci untuk memasuki kota oleh pendeta Sophronius dan diundang untuk salat di dalam gereja (Church of the Holy Sepulchre). Umar memilih untuk salat ditempat lain agar tidak membahayakan gereja tersebut. 55 tahun kemudian, Masjid Umar didirikan ditempat ia salat. Umar melakukan banyak reformasi secara administratif dan mengontrol dari dekat kebijakan publik, termasuk membangun sistem administrasi untuk daerah yang baru ditaklukkan. Ia juga memerintahkan diselenggarakannya sensus di seluruh wilayah kekuasaan Islam. Tahun 638, ia memerintahkan untuk memperluas dan merenovasi Masjidil Haram di Mekkah dan Masjid Nabawi di Medinah. Ia juga memulai proses kodifikasi hukum Islam. Umar dikenal dari gaya hidupnya yang sederhana, alih-alih mengadopsi gaya hidup dan penampilan para penguasa di zaman itu, ia tetap hidup sangat sederhana. Pada sekitar tahun ke 17 Hijriah, tahun ke-empat kekhalifahannya, Umar mengeluarkan keputusan bahwa penanggalan Islam hendaknya mulai dihitung saat peristiwa hijrah.

  • Rab’ia al-Adawiyya (717-801 M)

Rab’ia dikenal sebagai wanita sufi yang hidup pada abad ke-8 di Basra, Irak. Kisahnya lebih banyak ditulis oleh Farid ud-Din Attar, juga seorang sufi dan penyair. Sesungguhnya, dialah salah satu pendiri sufisme.

Rab’ia lahir dari keluarga sangat miskin dan menjadi budak. Ia menjadi sufi dan menentang perbudakan. Sebagai penyair dan sufi, ia menulis dan mempopulerkan apa yang dikenal dengan the doctrine of Divine Love atau “Cinta Ilahi”, dan menjadi salah satu penyair sufi terpenting di eranya.

Suatu ketika ia ditanya mengapa selalu berjalan menyusuri jalan dengan meneteng seember air di satu tangan dan memegang sebuah lilin menyala di tangan satunya. Rab’ia menjawab, “Aku ingin membakar surga dengan api ini, dan memadamkan api neraka dengan air ini, sehingga orang akan berhenti menyembah Allah karena takut neraka atau godaan surga. Orang harus mencintai Allah sebagaimana Allah mengasihi mereka.”

Ia memiliki banyak murid yang di kemudian hari tercatat sebagai sufi-sufi terkenal. Rab’ia sendiri berguru pada ulama dan cendekiawan terkemuka Hasan Al Basri, seorang tabi’in (generasi setelah sahabat Nabi).

  • Sultan Raziyya (1205-1240)

Ia adalah Sultan Delhi (India) yang berkuasa antara 1236 hingga 1240, dan menjadi Sultan wanita pertama yang memerintah di Kesultanan Delhi. Di bawah kekuasaannya, ia mendirikan sekolah, akademi, pusat-pusat penelitian, hingga perpustakaan umum. Sultan Raziyya sangat populer antara lain karena pemikirannya bahwa semangat agama lebih penting daripada yang lain.

Raziyya selalu menolak disebut sebagai Sultana (ratu) karena itu berarti seorang “istri atau nyonya seorang sultan.” Merasa bahwa aprepriasi citra maskulin akan membantunya mempertahankan kerajaannya, Raziyya selalu berpakaian layaknya pria dan mengenakan sorban, celana, jaket, dan pedang.

  • Fatima al-Fihri (tidak diketahui-880 M)

Dialah pendiri universitas pertama, sekaligus kampus perguruan tinggi tertua di dunia. Fatima adalah seorang dermawan bersahaja yang mewakafkan sebagian besar harta warisannya untuk mendirikan Masjid al- Qarawiyyin, di kota Fez, Maroko. Sebuah masjid yang kelak menjadi cikal bakal universitas pertama di Maroko, dunia Islam, dan di seluruh dunia.

Bermula dari aktivitas diskusi agama yang digelar masjid itu, belakangan berkembang membahas pelbagai persoalan. Lambat laun, materi yang dibahas dan diajarkan oleh parav cendekiawan muslim mencakup berbagai bidang, termasuk tata bahasa, logika, kedokteran, matematika, astronomi, kimia, sejarah, geografi, hingga musik.

Beragam topik yang disajikan dengan berkualitas oleh para ilmuwan terkemuka akhirnya mampu menarik perhatian para pelajar dari berbagai belahan dunia. Sejak itulah, aktivitas keilmuan di Masjid Al-Qarawiyyin berubah menjadi kegiatan keilmuan bertaraf perguruan tinggi. Pada tahun 859, berdirilah universitas alias jami’ah pertama Al-Qarawiyyin (Jami’ah Al-Qarawiyyin).

Guinness Book of World Records pada 1998 menempatkan Universitas Al-Qarawiyyin sebagai perguruan tinggi tertua dan pertama di dunia yang menawarkan gelar kesarjanaan. Sebelum menjadi Paus Sylvester II, Gerbert of Aurillac sempat menimba ilmu di universitas ini. Ia mempelajari matematika dan kemudian memperkenalkan penggunaan nol dan angka Arab ke Eropa.

Bahkan, universitas ini secara tak langsung memicu proses Renaisans di peradaban Barat pada ke-15 M, melalui kebudayaan dan ilmu pengetahuan yang ditransfer para ilmuwan Muslim yang belajar atau yang mengajar di universitas itu. Majalah Time edisi 24 Oktober 1960 menyebut obor Renaisans berasal dari Fez, Maroko.

  • Azim Premji

Azim Premji adalah pengusaha muslim paling kaya di dunia.Kkekayaannya, menurut The Wall Street Journal,  baru-baru ini, telah mencapai US $ 17 miliar. Pengusaha muslim terkaya adalah Suleiman Kerimov berikutnya adalah “Champion” asal Rusia, dengan total kekayaan sebesar US $ 14 miliar. Sementara itu, Naseer Al-Kharafi dari Kuwait di urutan ketiga, dengan kekayaan mencapai US $ 11 miliar.

Bunga dari angka Azim, di negerinya, dia tinggal di kalangan minoritas. Selain itu, negara yang lebih dari 80% dari populasi pemeluk agama Hindu yang seringkali diwarnai antargolongan kontradiksi. Sebenarnya, konflik kadang-kadang berkembang menjadi bentrokan berdarah. Karena itu, tidak mengherankan, kehidupan antar-agama orang-orang di negeri ini, terutama di kalangan Hindu dan Islam-selalu dibumbui rasa saling curiga.

Karena itu, menjadi pengusaha Muslim yang berhasil di India, sesungguhnya merupakan prestasi tersendiri. Contohnya adalah Azim. Pengusaha yang kini memiliki semua rambut berwarna perak ini, terbang melalui Wipro Ltd. Karena pembentukan perusahaan ini, yang bergerak di bidang teknologi informasi (TI) , Azim jadi terkenal karena berhasil membangun kawasan silicon kota Bangalore, India. Lebih dari itu, ia juga menikmati berkahnya menjadi orang terkaya di India selama periode 1999-2005.

Azim juga dikenal sebagai sosok pengusaha di India yang berhasil menanamkan budaya bisnis yang dapat mengambil keuntungan dari globalisasi modern di negara ini. Bahkan, banyak pengusaha muda di India yang mengikuti lagu. Sekarang mereka mulai sempurna dalam bisnis internasional.

Salah satu kunci keberhasilan Azim dalam dia tidak mencoba untuk membawa atribut agama. Semua itu dilakukan, semata-mata oleh pertimbangan ekonomi. Antara lain, ia tidak pernah mendiskriminasi 70 ribu pekerja  berdasarkan agama yang  mereka peluk. Bahkan di hari-hari Islam, Azim tidak pernah menolak  karyawan.

Demikian pula halnya ketika ia memutuskan siapa di antara para karyawannya yang layak di posisi manajemen tingkat atas,  hanya berdasarkan prinsip-prinsip profesional. Oleh karena itu, hanya dapat digunakan, hanya beberapa orang yang seagama dengan dapat duduk dalam berbagai direksi.

Tidak hanya itu, untuk menjalankan bisnis Azim jarang bahwa dirinya seorang Muslim. Yang selalu mengatakan bahwa dia adalah seorang warga India. Azim menyadari, hal ini merupakan konsekuensi yang harus ditanggungnya ketika menjalankan bisnis di negara-negara yang rentan terhadap perbedaan agama.

Saya juga menyadari bahwa di negara dengan penduduk mencapai satu miliar ini, kebanyakan dari mereka masih hidup miskin. Karena itu, dia tidak ingin menunjukkan kemewahan biaya kepada publik. Ini harus dilakoninya, karena negeri ini sangat rentan terhadap isu kesenjangan sosial. Sebagai miliarder, sesungguhnya, Azim tergolong yang sangat rendah hati.

Itulah mengapa juga, di mana ia pergi, kendaraan yang ditumpanginya hanya sedan Ford escort produksi tahun 1995. Hal ini jarang, ketika tiba di bandara di Mumbai dari Bangalore perjalanan ke luar negeri, ia lebih memilih naik taksi ke kantor, bukan bertemu dengan kendaraan perusahaan. Dia juga menolak disediakan tempat parkir khusus untuk masalah-masalah ringan. Sosoknya yang sangat bersahaja mengantarkan Azim menjadi salah satu yang paling dihormati umat Islam di negara ini.

Bermitra dengan sejumlah TI Giant

Azim terjun dalam dunia bisnis dimulai ketika ia harus menggantikan posisi ayahnya yang meninggal pada tahun 1966. Ketika ayahnya menjabat sebagai Direktur Vanaspati, tidak ada keluarga yang lain perusahaan-perusahaan yang beroperasi di sektor industri, terutama minyak biji bunga matahari-yang dirintisnya. Bila menerima tongkat estafet kepemimpinan, Azim masih berusia 21 tahun dan baru-baru ini menyelesaikan studi di Departemen Teknik Elektro, Universitas Stanford, Amerika Serikat.

Memasuki tahun 1970-an, Azim juga mulai mengarahkan perusahaan keluarga ke bisnis teknologi. Perdananya produk adalah membuat komponen untuk mesin hidrolis. Hingga pada tahun 1997, Azim juga perlu mengubah nama perusahaan Wipro Products Limited.

Mengenyam pendidikan tinggi di luar negeri, tampaknya,membuat Azim memiliki visi bisnis yang cukup tajam. Dia sangat yakin bahwa masa depan bisnis teknologi informasi akan memainkan peran penting di dunia. Pandangan yang dinyatakan di sini adalah sungguh-sungguh pada tahun 1980, bertepatan dengan strategi perusahaan difokuskan untuk memulai bidang IT.

Dalam nama Wipro masih asing. Tetapi sesungguhnya, perusahaan ini merupakan mitra bisnis dari perusahaan-perusahaan raksasa yang beroperasi di bidang teknologi informasi bisnis, seperti Sun Microsystems, General Electric dan Motorola. Dalam kerjasama ini, peran Wipro mendapatkan produk teknologi ini adalah untuk dipasarkan oleh industri raksasa. Berkat kerjasama ini, dua tahun lalu, Wipro off perusahaan outsourcing (business process outsourcing), khususnya di bidang teknologi informasi terbesar di dunia.

Di tangan orang yang sekarang adalah 62 tahun, Wipro terus saja terbang. Tahun lalu total pendapatan yang berhasil diraihnya mencapai US $ 3,47 miliar, dengan laba bersih mencapai US $ 677 juta. Cukup luar biasa bila dibandingkan dengan pencapaian kinerja dalam dua tahun yang lalu. Bila perusahaan tersebut “hanya” berhasil mencatat pendapatan sebesar US $ 1,8 miliar dan pendapatan bersih sebesar US $ 409 juta.

Azim juga dikenal sebagai Sulaiman konglomerat. Beberapa keuntungan yang diperoleh dari perusahaan, selalu disumbangkan untuk kegiatan amal. Untuk kegiatan sosial, ia mendirikan Azim Premji Foundation. Salah satu kegiatan adalah untuk membantu pendidikan bagi generasi muda di India. Walaupun baru didirikan enam tahun yang lalu, yayasan telah mampu mengirim tidak kurang dari 1,8 juta anak-anak di India. Azim Premji Foundation juga telah membentuk 25 organisasi sosial, yang diarahkan untuk membantu pengentasan kemiskinan di negara ini.

Melalui yayasan, berbagai karya nyata lainnya dibangun, termasuk 900 gedung sekolah di 17 negara bagian di India. Menurut Azim, berkat kegiatan sosial ini berharap ia dapat memberikan kontribusi kepada masyarakat India sehingga mereka dapat memilih masa depan yang lebih baik.

  • Laleh Bakhtiar (1938-Sekarang)

Wanita muallaf keturunan Amerika-Iran ini lahir dan besar di di Los Angeles dan Washington, D.C. sebagai seorang katolik. Usia 24 ia ikut suaminya, seorang warga Iran. Di kampung halaman sang suami, ia mempelajari alquran dan masuk Islam pada 1964.

Setelah bercerai, ia kembali ke AS pada 1988 dan mulai menghasilkan karya-karyanya. Laleh telah menulis dan menerjemahkan sedikitnya 25 buku tentang Islam, umumnya mengenai sufisme.

Terjemahan alquran dalam bahasa Inggris karyany, The Sublime Quran (2007), tercatat sebagai terjemahan pertama alquran ke dalam bahasa Inggris oleh seorang wanita AS. Terjemahannya menggabungkan arti alternatif (pilihan) untuk istilah Arab yang mengandung banyak arti dan definisi.

Misalnya, ia menerjemahkan daraba sebagai “pergi”, ketimbang “mengalahkan” atau “memukul.” Terjemahannya sekarang banyak digunakan di masjid dan universitas dan telah diadopsi oleh Pangeran Ghazi Bin Muhammad dari Yordania.

  • Tjut Nyak Dien (1848-1908)

Dari Tanah Air tercinta, siapa tak kenal wanita muslim pejuang yang gagah berani melawan Belanda hingga akhir hayatnya. Pahlawan Nasional kelahiran Aceh ini adalah bangsawan puteri Nanta Seutia Raja Ulebalang VI Mukim. Berwajah cantik, berbudi pekerti, tangkas, dan berwatak luar biasa.

Perjuangan Cut Nyak Dien melawan Belanda hadir dalam bentuk upaya mengajar para wanita dalam hal mendidik bayi dan menanam semangat kepahlawanan melalui syair-syair yang menanam semangat jihad kepada anak-anak mereka.

Ketika peperangan semakin memanas, Cut Nyak Dien terus menggembleng semangat para pejuang perempuan untuk turut serta membantu peperangan. Pun, ketika suaminya, rekan seperjuangannya, Teuku Ibrahim Lamnga gugur pada 29 Juni 1878, Cut Nyak Dien meneruskan perjuangan.

Pasca kematian suami keduanya, Teuku Umar, yang juga pahlawan nasional, Cut Nyak Dien bersumpah, “Demi Allah, selama Pahlawan Aceh masih hidup, peperangan tetap kuteruskan guna kepentingan agama, kemerdekaan bangsa, dan negara.” Ia meneruskan perjuangan dengan bergerilya selama enam belas tahun di tengah hutan. Ia tertangkap pada 6 November 1905, dalam kondisi lanjut usia dan buta. Ia diasingkan di Sumedang dan wafat pada 6 November 1908.

Cut Nyak Dien berjuang bukan hanya dengan tenaga dan kekuatannya, tapi juga dengan pemikiran dan keteguhannya membela agama. Seperti yang dikatakan Snouck Hurgronje, kekuatan perjuangan pasukan Aceh bukan dari tenaga mereka tapi dari agama mereka.

  • Shirin Ebadi (1947-Sekarang)

Dialah wanita muslim pertama peraih hadiah Nobel Perdamaian pada 2003. Ebadi mengalahkan dua saingan beratnya, Paus Yohanes Paulus II dan mantan Presiden Ceko, Vaclav Havel. Ia adalah hakim, pengacara, penulis, dosen, serta aktivis perempuan yang selalu berbicara kritis terhadap kondisi negerinya, Iran. Itulah yang mengantarnya meraih Nobel Perdamaian.

Sebagai seorang hakim, Ebadi adalah wanita pertama yang mencapai status Ketua. Namun, diberhentikan dari posisi ini setelah Revolusi 1979. Sebagai pengacara, Shirin Ebadi telah banyak memecahkan kasus kontroversial, dan ditangkap beberapa kali karena memperjuangkan idealismenya.

“Sebuah penafsiran Islam yang selaras dengan demokrasi dan persamaan adalah ekspresi otentik keimanan. Ini bukanlah agama yang mengikat perempuan, tetapi kebijakan selektif dari penguasa yang berharap mereka tertutup,” demikian Shirin.

  • Anousheh Ansari (1966-Sekarang)

Pada tahun 2006, Anousheh mencatatkan dirinya sebagai wanita muslimah pertama yang berada di luar angkasa. Saat ditanya tentang apa yang ia berharap untuk mencapai di luar angkasa, Ansari berujar, “Saya ingin bisa menginspirasi setiap orang, terutama kaum muda, wanita, dan para gadis. Saya ingin katakan bahwa perempuan juga punya kesempatan yang sama (dengan pria) untuk menggapai impian.”

Wanita asal Iran ini memang selalu memiliki sekaligus menggaungkan semangat untuk maju. Berbekal semangat pantang menyerah itu pulalah ia sukses menaklukkan Amerika Serikat (AS) lewat aktivitas bisnisnya.

Menjelajah AS sejak remaja, Ansari menapaki kehidupan yang sarat perjuangan. Ia berhasil meraih gelar sarjana komputer dari George Mason University, dan gelar master di bidang teknik elektro dari George Washington University.

Bersama suaminya, ia mendirikan perusahaan telekomunikasi, Telecom Technologies Inc., pada 1993. Ia juga pendiri dan pemilik perusahaan informasi dan teknologi, Prodea Systems. Selain berbisnis, Ansari juga giat dalam kegiatan sosial, dan meraih banyak penghargaan. 

Pada September 2006, Ansari melancong ke antariksa dengan Soyuz TMA-9, dan menjadi orang sipil keempat yang membiayai perjalanannya sendiri ke luar angkasa.

  • Rufaidah binti Sa’ad (570-632 M)

Ia adalah perawat Islam pertama yang hidup di masa Rasulullah. Ia menjadi relawan perawat bagi pasukan muslim yang terluka di Perang Badr, Uhud, Khandaq, dan Perang khaibar.

Lahir di Yastrib dan tinggal di Madinah, Rufaidah termasuk kaum Anshar, golongan yang pertama kali menganut Islam di Madinah. Rufaidah mempelajari ilmu keperawatan saat ia bekerja membantu ayahnya yang berprofesi sebagai seorang dokter.

Digambarkan sebagai perawat teladan, baik dan bersifat empati, Rufaidah bukan saja perawat profesional pertama dalam sejarah Islam, tapi juga di dunia. Masanya jauh lebih dulu dari Florence Nightingale, perawat tersohor yang merawat para tentara Inggris pada ke-17, dan dianggap pelopor dunia perawat.

Rufaidah juga seorang pemimpin, organisatoris, yang mampu memobilisasi dan memotivasi orang lain untuk menjadi perawat. Rufaidah adalah public health nurse sekaligus seorang social worker yang menjadi inspirasi bagi profesi perawat di dunia Islam.

Sekian Kunci Jawaban Dari Saya Tentang “Soal dan Kunci Jawaban Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti Kelas 10 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Aktivitas 2 carilah melalui beberapa literatur tentang orang-orang yang sukses dalam hidupnya Halaman 67 Bab 5 (Meneladani Perjuangan Rasulullah saw di Mekah)”, Dan terima kasih sudah berkunjung blog yang sederhana. Semoga kunci jawaban ini bisa membantu kalian yang belum menjawab Soal dan Kunci Jawaban Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti Kelas 10 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Aktivitas 2 carilah melalui beberapa literatur tentang orang-orang yang sukses dalam hidupnya Halaman 67 Bab 5 (Meneladani Perjuangan Rasulullah saw di Mekah). Jika ada kelebihan pada artikel ini semoga bermanfaat bagi kalian semua dan jika ada kekurangan maupun salah mohon dimaafkan sebesar-besarnya. Jika ada pertanyaan dan ada saran untuk kelebihan dan kekurangan selain ini bisa komen di kolom komentar.

About Muhammad

Check Also

[Kunci Jawaban] Kota A dan kota B pada peta berjarak 6 cm. Jarak sebenarnya kedua kota tersebut adalah 120 km. Jika Kota B dan Kota C pada peta yang sama berjarak 4 cm, maka tentukan jarak sebenarnya Kota B dan Kota C!

[Kunci Jawaban] Kota A dan kota B pada peta berjarak 6 cm. Jarak sebenarnya kedua …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!